Meski Uang Banyak Pasti Mikir Mau Belinya, Karena Ini...



Biasanya orang kalau punya uang banyak maunya apa aja dibeli, apalagi pas uangnya berlebihan, nggak pake mikir panjang tinggal liat-tunjuk-bayar, selesai.

Tapi akan lain cerita kalau misalnya uang sudah di katong penuh terus disaat akan membeli atau membayarnya jadi mkikir buat membelinya. Nah, kira-kira kenapa tuh Gan..biar lebih jelas nyuuk deh kita lanjut dibawah ini buat cari tahu. Check in shooow , Gan!

 


Sebab 1


Semangat denger cerita temen kalau di toko A harganya lebih murah dan penjualnya canteq rasanya kita udah nggak sabar buat dateng ke tokonya. Tapi begitu ditanya sebelah mana tokonya ketemen, h, ternyata yang menjual atau pemilik tokonya adalah mantan sendiri.


Sebab 2



"Mon, ente dapet barang bagus itu beli dimana, boleh nih ane juga beli, mau ah!". "Masa nggak tahu sih, Krim, gw kan belinya di tokonya si Menjeng". Denger kata Menjeng tiba-tiba ente jadi males buat kesono karen apernah punya histori yang nggak enak disana.



Sebab 3

 Nah, kalo ini mungkin mikirnya bukan soal bayarnya. Kebalikan dari point yang pertama. Tapi mikir gimana supaya penampilan ente didepan calon gebetan nggak malu-maluin banget. Minimal buat dia tersenyum. Haha!



Sebab 4

 Ini mungkin pengalaman buat mereka yang udah pernah ngerasain mahligai rumah tangga, yup karena ada perpecahan dalam berumah tangga pastinya akan mikir buat beli sesuatu di tempat toko mantan orangtuanya.


Sebab 5


Ada loh sebagian orang yang jadi males buat beli sesuatu di tempat yang penjualnya judes, jutek, bin medit. Meskipun kita punya uang 'segepok' jadi mikir buat ketokonya, minimal kalau terpaksa yah minta tolong temen atau mending bei onlene ajah.



Sebab 6


Kalau ini sebenrnya sih nggak gitu masalah buat beli di toko ini, tapi disaat kita mau buru-buru dan memang situasi tokonya sepi kita dilayaninnya super duper lelet, atau malah sibuk maen hape. Nah, kita yang pas mau buru-buru beli sesuatu jadi mikir buat balik kesono, berharap sih yang jual ganti orang.



Sebab 7

 Wah kalau ini mungkin ane yakin, hampir semua orang males buat dateng lagi ketoko ini. "Kapok gwe beli disana!" "Mangnya kenapa bro!" "Gimana ngak males, mikir jadinya gwe kalo beli disono timbangannya selalu kurang". Yah, ini sih salh satu contoh kecurangan pedagang, semoga aja penjual gini semua pada sadar dan nggak mengulanginya lagi. Aaamiin.


Sebab 8

 Penjual pun seperti pembeli, ada banyak sifat dan karakter. Yang repot adalah kalau kita awalnya emang mengenal baik dengan si pedagannya. Cuma yah itu khawatir nyinggung hati penjualnya yang sensi atau tukang gossip. Kita nawar dikiranya inilah, kita milih dikira itulah, pokoknya nanti jadi bahan omongan.